Cara Menulis Cerita Pendek

Banyak penulis berkeinginan mampu menulis cerita pendek atau cerpen. Cerita pendek adalah media yang sempurna untuk menulis. Itu bukan berarti bahwa cerita pendek mudah untuk menulis, terdapat tantangan tersendiri dalam menulis cerita pendek seperti.

Tantangannya yaitu, bagaimana membuat cerita dengan ringkas namun tetap mampu menyampaikan alur dengan lengkap. Berminat untuk dapat menulis cerita pendek, ikutin cara berikut ini.

writer: pixabay


1. Menulis Cerita Pendek 

Mengumpulkan ide untuk cerita kamu

Inspirasi bisa datang setiap saat, membawa notepad kemanapun kamu pergi dapt mempermudah untuk mencatat ide tersebut. Kamu bisa melakukan perjalanan untuk mendapatkan inspirasi. Selain itu, bisa juga mendapatkan informasi melalui wawancara sehingga karakter yang kamu bikin akan benar-benar nyata dan sesuai harapan.

Jika kamu memiliki kesulitan menemukan inspirasi, atau jika kamu perlu menulis sebuah cerita dengan keadaan yang terburu-buru, contohnya untuk tugas kelas, belajar bagaimana caranya untuk menentukan ide cerita.

Penting bagi kamu mengumpulkan ide untuk ceritamu. Ide adalah hal utama yang harus dipikirkan dengan baik. Bagus buruknya ide cerita dari cerpenmu akan berdampak pada banyaknya pembaca yang nantinya berminat membaca tulisanmu.


Mulailah dengan dasar-dasar cerita pendek

Setelah kamu memiliki sebuah ide, perlu diingat dasar-dasar cerita pendek sebelum menulis. Langkah-langkahnya dapat berupa menentukan pendahuluan cerita, meningkatnya aksi, klimaks dan solusi.

Cerita pendek tidak membutuhkan banyak narasi. Kamu harus mampu menyelesaikan setiap cerita dengan singkat, padat dan sesuai dengan alur yang ada.


Cari inspirasi dari orang sungguhan

Jika kesulitan memahami atau menemukan tokoh karakter, dapat meminjam karakter orang yang sudah dikenal atau bahkan orang asing yang sengaja karakternya kamu perhatikan. Hal ini akan memudahkanmu, sebab kamu sisa membawa karakter orang disekitarmu menjadi tulisan.

Kebenaran karakternya akan lebih nyata. Misalnya, kamu ingin mencerita tentang karakter perempuan maka bisa mengambil karakter dari salah satu teman perempuanmu.


Tahu karakter kamu

Agar cerita nampak nyata, karakter harus dibuat seolah-olah asli dan realistis. Ini mungkin bisa menjadi tugas yang sulit untuk menciptakan karakter yang menarik dan realistis.

Tulis daftar, judul dengan nama karakter dan tulis semua atribut yang bisa kamu pikirkan. Pastikan kepribadian karakter yang kamu ciptakan  tidak sempurna. Setiap karakter harus memiliki beberapa kekurangan, beberapa masalah, beberapa ketidaksempurnaan dan beberapa ketidakamanan.

Sebagai penulis kamu harus memahami karakter yang telah dibuat dengan baik. Karena kamu bertanggung jawab akan semua yang telah dituliskan.


Batasi luasnya ceritamu

Sebuah novel dapat terjadi selama jutaan tahun dan mencakup banyak subplot, berbagai lokasi dan tentara pendukung karakter. Peristiwa utama cerita pendek harus terjadi dalam waktu yang relatif singkat (hari atau bahkan menit) dan kamu biasanya tidak akan dapat mengembangkan secara efektif lebih dari satu plot, dua atau tiga karakter utama, dan satu pengaturan.

Yang kamu tulis adalah cerita pendek, pada bagian ini menjadi tantangan utama. Kamu harus mampu membatasi luas ceritamu, jangan kembangkan karaternya terlalu berlebihan.

Putuskan siapa yang akan menceritakan kisah

Ada tiga poin utama pandang yang bercerita adalah orang pertama, orang kedua dan orang ketiga. Dalam sebuah cerita orang pertama adalah tokoh dalam cerita menceritakan kisah.

Orang kedua adalah pembaca membuat karakter dalam cerita, dan orang ketiga, seorang narator luar menceritakan kisah tersebut.

Aturlah pikiranmu

Setelah kamu menyiapkan unsur-unsur dasar dari ceritamu, hal itu dapat membantu untuk membuat semacam garis waktu yang membantumu memutuskan apa yang harusny terjadi dan kapan waktunya.


Mulai menulis

Tergantung pada bagaimana benar-benar kamu menggambarkan plot dan karakter, proses penulisan yang sebenarnya mungkin hanya menjadi salah satu memilih kata yang tepat.


Biarkan cerita menulis itu sendiri

Ketika ingin mengembangkan, kamu mungkin ingin mengubah rencanamu dalam arah yang berbeda dari rencana awal, atau mungkin ingin untuk secara substansial mengubah atau menghapus karakter. Biarkan ceritamu mengalir dan menentukan akhirnya dengan sendiri.


edit: pixabay

2. Mengedit Cerpen 

Merevisi dan mengedit

Setelah cerita selesai,  jangan lupa untuk kembali memperbaiki kesalahan mekanik, serta kesalahan logis dan semantik. Secara umum, pastikan arus cerita, karakter dan masalah saat diperkenalkan dan diselesaikan dengan tepat.

Pahami tata penulisan yang baik dan benar agar tulisanmu semakin sempurna. Saat selesai menulis revisi dan edit kembali setiap bagian dengan teliti.

Karena kebenaran tulisanmu sesuai dengan aturan juga penting. Seperti penggunaan huruf kapital, kata sambung dan sebagainya.


Dapatkan beberapa pendapat kedua

Kirim cerita yang sudah direvisi dan diedit ke pada seorang teman yang terpercaya atau yang mampu untuk merevisi, pengeditan dan saran.
Biarkan pengulas tahu bahwa kamu ingin mendengar pendapat mereka yang sebenarnya dari cerita. Berikan mereka waktu untuk membacanya dan berpikir tentang hal ini. Mintalah mereka memberikan salinan dari cerita tersebut.


Jangan menyerah

Sering kali kamu akan mengalami kesulitan dalam menulis, itu merupakan hal yang wajar. Kamu dapat kehabisan tenaga, marah pada karakter dan merasa sedih atau bahkan sedikit bersalah ketika karakter tercinta meninggal atau dibunuh.
Meskipun itu tidak mudah bagimu, tapi jangan pernah berhenti untuk menulis, menulislah terus sampai kamu terbiasa.


Bacalah kembali

Tidak ada yang dapat membantumu belajar bagaimana menulis sebuah cerita pendek yang baik, lebih baik daripada membaca cerita pendek yang bagus. Perhatikan gaya dan bagaimana penulis menggunakan singkatnya untuk keuntungan mereka.

Bacalah kembali setiap cerita yang telah kamu tuliskan. Jadilah pembaca untuk tulisan yang kamu bikin. Tempatkan dirimu sebagai pembaca tidak sebagai menulis, sehingga kamu bisa mengoreksi tulisanmu sendiri.

Semoga saja cara ini mampu membantumu menulis cerita pendek dengan baik ya.

Oleh: Andi Rosita Dewi

Advertisement



    Komentar


About Us | Contact | Kebijakan Privasi
©2014 Nilni